Menyimak Suksesk ‘Laskar Dagelan : From Republik Jogja with Love’

Pementasan musikal plesetan ‘Laskar Dagelan: From Republik Jogja with Love’ di TIM, 29-30 Maret 2011 sukses. Walau jam pertunjukan sudah ditambah, tapi masih banyak calon penonton yang tidak kebagian tiket. Termasuk Anda? Jangan khawatir, Butet Kartaredjasa masih punya serangkaian ‘laskar dagelan’ berikutnya yang akan digelar di tempat yang sama. :-P

Masih ada 5 proyek Butet dan teman-temannya di Forum Dialog Budaya Indonesia Kita. Yakni, ‘Beta Maluku: Nyanyian dari Timur’ (27-28 Mei 2011), ‘Musikal Ludruk: Memandang Indonesia Secara Jenaka’ (1-2 Juni), ‘Akar Zapin, Akar Melayu: Seni Indonesia dari Pesisir’ (26-27 Juli), ‘Reaktualisasi Seni dari Timur’ (23-29 Oktober), dan ‘Silang Budaya, Silang Jenaka: Foklore Lelucon Rakyat’ (28-29 Oktober).

Lewat rangkaian pertunjukan tersebut, Butet dan timnya ingin mengingatkan kembali pentingnya toleransi di Indonesia yang majemuk. “Kita ingin perbedaan itu menjadikan Indonesia ya Indonesia, bukan Jawa, Sumatera, atau Maluku. Kalau ditanya, kamu dari mana, jawabnya ya dari Indonesia,”

Butet berharap, Indonesia bisa menjadi rumah bersama bagi semua orang dari berbagai suku, golongan dan agama. “Masalahnya, sekarang kan kita masih mencari bentuk soal Indonesia. Kayak apa Indonesia ini?”

Untuk itulah, dalam setiap pementasan nanti, Butet akan berusaha melakukan penggalian budaya. Misalnya pada ‘Beta Maluku’, ia mencoba menggali potensi seni yang ada di Ambon. “Maluku itu apa? Bukan konflik, bukan keras. Tapi, kita akan menemukan keunikan tersendiri, musiknya,” ia memberi contoh.

“Ambon menjadi sebuah potret dan protes, bagaimana Indonesia terus diekspresikan melalui bentuk pentas musik, baik tradisional ataupun modern,”

Pentas ‘Beta Maluku: Nyanyian dari Timur’ akan menampilkan penyanyi Glenn Fredly yang memang berasal dari Maluku. Sama seperti pentas ‘Laskar Dagelan’ yang disertai dengan pesta kuliner Yogyakarta, pentas ‘Beta Maluku’ nanti juga akan dilengkapi dengan pergelaran bazar kuliner khas Maluku. “Mudah-mudahan makin ramai,”

About these ads
  1. No trackbacks yet.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: